Kisah Nyata: Dosen dan Mahasiswa (Lucu tapi Menyedihkan) - El Majalis

Breaking

Koleksi Sifa

Agustus 19, 2013

Kisah Nyata: Dosen dan Mahasiswa (Lucu tapi Menyedihkan)

Suatu hari salah seorang dosen yang begelar doktor masuk ke salah satu ruang mahasiswa, yang kebetulan mata kuliah saat itu adalah tentang siroh Nabi saw. Untuk menguji wawasan atau pengetahuan mahasiswa tentang siroh Nabi saw, sang dosen mengajukan satu pertanyaan yang sangat simple kepada mereka yang saat itu berjumlah empat puluh mahasiswa.
“Sebutkan empat saja dari istri Nabi saw , kata sang dosen. Spontan salah seorang dari mereka mengacungkan tangan dan menjawab, Khadijah ya syaikh, bagus jawab syaikh sambil menghitung dengan jemarinya, lantas seorang mahasiswa lain pun memberi jawaban setalah mengangkat tangan, Aisyah ya syaikh, bagus, mumtaz, kata syaikh.
 
Lalu tiba-tiba semua mahasiswa terdiam, ya, empat puluh orang mahasiswa diam seribu bahasa, lantas sang dosen mulai menatapi mereka sambil mengulang-ulang kata “sungguh aneh” tidakkah kalian mengetahui rosul kalian..? tidakkah kalian mengetahui Ummahatul mukminin (istri-istri Nabi saw) lanjut syaikh.
Di saat suasana kelas terdiam, tiba-tiba salah seorang diantara mereka berkata, ya syaikh..!! ya,,sahutnya, saya teringat nama salah seorang dari istri Nabi saw katanya, siapa kata syaikh, Aminah jawabnya, Aminah itu ibunya, dia mengira Aminah itu istrinya, itu ibunya tegas syaikh, sang mahasiswa tadi pun terdiam karena malu.
Mereka kembali terdiam, sang syaikh merasa sedih (melihat realita para mahasiswanya). Salah seorang dari mereka ingin menghilangkan kesedihan dan kekecewaan syaikh seraya berkata, ya syaikh..! aku teringat nama seorang istri Nabi saw, hah siapa tanya syaikh, mahasiswa tadi menjawab Fatimah, spontan sebagian mahasiswa lain tertawa dan sebagian lainnya merasa aneh sedang sebagiannya lagi tak ada reaksi apapun karena menyangka jawabannya benar, bahwa Fatimah adalah salah satu dari istri Nabi saw. Fatimah adalah putri Nabi saw tutur syaikh. Sontak sang mahasiswa tersebut diam bahkan semua mahasiswa terdiam.
Kemudian syaikh bertutur lagi,
“Sebutkan lima nama pemain salah satu club sepak bola,” saat itu syaikh teringat dengan club korea, tapi syaikh mengira club ini terlalu mudah untuk dijawab, maka syaikh menyebutkan club yang menurutnya agak susah dengan harapan mereka tidak bisa menjawabnya,,, sebutkan diantara pemain bola club brazil? Lanjut syaikh.
Sungguh menakjubkan ternyata mereka pada ngacung sambil berkata saya,,,saya,,saya,,mulailah nama-nama pemain brazil meluncur dari mulut2 mereka,, Ronaldo….dst, sang syaikh sambil menghitung dengan jarinya, jari tangan kanan habis pindah jari tangan kiri, tangan kiri habis balik lagi ke awal,,ternyata mereka telah menyebutkan lima belas nama pemain.
 
Sang syaikh bertanya, setahu saya pemain setiap club itu cuma 11orang.. kenapa kalian sebutkan 15 pemain…?
Para mahasiswa menjawab, kami sebutkan pemain inti beserta pemain cadangannya syaikh
Yang aneh lagi kata syaikh,,, ketika mereka menyebutkan nama pemain bola itu, saya mengulangnya sambil menghitung dengan jari saya, ketika saya salah dalam pengucapan nama pemain tersebut, mereka teratawa (karena kebodohan sang syaikh terhadap nama pemain bola itu).. dan mereka membenarkan pengucapan ku,,, tegas sang syaikh.
Benarlah firman Allah: “Tidakkah mereka mengetahui rosul mereka…?”
Jangan kalian minta maaf……!!
para mahasiswa melihat wajah syaikh yang terlihat sedih,,, maka mereka meiminta maaf seraya berkata, ya syaikh jangan engkau cela kami, media telah menayangkan tentang mereka sehingga kami menghafalnya.
Jangan kalian minta maaf, tegas syaikh.. media punya hak untuk menampilkan kabar tentang mereka kehadapan kalian tetapi mereka tidak punya hak untuk mengharuskan kalian mengikuti acara, berita-berita serta menghafal nama-nama mereka, mengingat-ingat kisah2 mereka, menjadikan mereka topic pembicaraan di majlis2 kita….jelas sang syaikh..dst
Sebagaimana halnya media yang menayangkan berita olahraga, disana juga ada media-media yang menampilkan berita-berita tentang islam dan pengajaran-pengajaran yang baik dan bermanfaat.
Kenapa kalian tidak bersikap terhadap masalah keislaman seperti kalian bersikap terhadap media olahraga dan internet….!!?? Jangan kalian minta maaf…..tegas sang syaikh.
Saudaraku fillah…
Apakah kita seperti mereka…? Apakah kita lebih menghafal nama-nama bintang film  daripada nama-nama para sahabat…? Apakah kita lebih tahu kisah-kisah para artis-artis dari pada kisah para pejuang islam..?
Setiap kita lebih mengetahui tentang diri kita sendiri…..
Keterangan:
@Ini adalah kisah Dr. Muhammad bin Abdurrahman al-‘Arifi dengan para mahasiswanya di Riyadh@
@ Beliau adalah salah seorang syaikh yang sangat gencar mengecam pembantaian baik yang terjadi di Suriah maupun di Mesir. Beberapa waktu lalu beliau dipenjara oleh kerajaan Saudi Arabia dikarenakan beliau mengecam kudeta militer Mesir. Semoga Allah membebaskannya @
@ Kisah ini diterjemahkan secara bebas dari salah satu buku beliau tentang sirah Nabi Saw.
Silahkan dishare jika dipandang bermanfaat ... thanks.

2 komentar:

Anonim mengatakan...

menurut saya dosen nya yang bodoh. membandingkan nya terhadap orang yang masih hidup. kenapa para mahasiswa tau para pemain bola brazil. dikarnakan mereka semua itu hidup di zaman kita jadi wajar lah kalo tau. sama seperti hal nya jika Nabi muhammad saw. bahkan beserta para sahabatnya hidup dizaman sekarang ini pasti semua umat islam akan tau semuanya secara detail. akan tetapi jika sang dosen membandingkanya kepada siapa pemain bola brazil yang pertama ? siapa pemain indonesia yg menjadi kapten pertama. siapa penmu sepak bola? pasti semua mahasiswa banyak yg tidak tau lantaran yg ditanyakan manusia yg ada pada zaman
dahulu sehingga bnyak keterbatasan untuk mengetahuinya dan agak susah untuk diingat dengan sekilas bisa lupa. karna otak manusia lebih mudah mengingat apa yang telah dia lihat. bukan apa yang dia dengar. camkan itu!

mohon maaf jika ada salah kata.

by : lukman

Ahmad Jamal Atjeh mengatakan...

#Terimakaasih sadara Lukman atas kunjungan dan partisipasi anda. Itu terserah anda bagaimana memahaminya.
Tapi yang jelas, Sang Dosen ingin menguji para mahasiswa tentang sejauh mana perhatian mereka terhadap orang-orang atau generasi yang memiliki peran terhadap besar terhadap Islam bahkan mereka orang2 terdekat Nabi saw yang seharusnya seorang muslim mengetahuinya. Apalagi Dosen hanya meminta 4 nama saja tdk semua.

Baarokallahu fika.

Like and Share

test banner

Halaman